5 Metode Pengajaran di kelas yang Lebih Interaktif
Cari Berita

Advertisement

5 Metode Pengajaran di kelas yang Lebih Interaktif

Guru SD
Saturday, April 15, 2017

Metode Pengajaran di kelas yang Lebih Interaktif
Metode mengajar

5 Metode Pengajaran di kelas yang Lebih Interaktif


Menjadi seorang guru tidak berarti harus terpaku pada metode pengajaran yang monoton, Guru juga harus bisa mengikuti perkembangan zaman agar proses mengajar tidak tertinggal. berikut 5 Metode Pengajaran di kelas yang Lebih Interaktif yang kami lansir dari blog.ruangguru.com semoga bermanfaat.

Berikut 5 Metode Pengajaran di kelas yang Lebih Interaktif di bawah ini yang bisa diterapkan untuk memperbaharui metode mengajar yaitu.


1. Metode Tanya Jawab


Dengan model tanya jawab, semua siswa akan ikut aktif terlibat dalam kegiatan belajar mengajar. Selain bisa mengasah kemampuan pembelajaran, metode ini pun dapat digunakan untuk mencairkan suasana dalam kelas lho.

Lemparkan satu atau dua pertanyaan secara santai, dan kelas pun jadi lebih hidup dengan diskusi interaktif. Tantang siswa untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang dikaitkan dengan kondisi yang sedang terjadi.

baca juga :



2. Metode Powerpoint


Penyampaian materi dengan Metode Powerpoint dapat membantu siswa lebih mudah paham. Poin-poin yang disertai visualisasi gambar, infografik, dan video akan menarik perhatian siswa. Nah, untuk metode ini, bapak/ibu guru harus mengeksplor materi agar lebih menyenangkan dan menyajikan dengan cara kreatif.


3. Metode Teknologi


Seiring berkembangnya zaman, bapak/ibu guru jangan sampai kalah dengan para siswa. Harus melek teknologi agar dapat menyesuaikan dengan generasi sekarang. Perkembangan teknologi ini dapat disikapi dengan positif, salah satunya untuk metode belajar. Misalnya, memberikan rekomendasi video belajar, e-book inspiratif, dan sebagainya.

Kemudian, coba ajak siswa mengerjakan Latihan Soal Online. Mereka jadi terlatih untuk mengerjakan soal computer based test. Cara ini juga akan lebih mempermudah bapak/ibu guru untuk memberi dan menilai hasil belajar siswa karena praktis.


4. Metode Motivasi


Ada beberapa strategi dalam Metode Motivasi ini. Mulai dari memberi perhatian khusus pada minat dan bakat siswa, meningkatkan rasa ingin tahu siswa, dan mendampingi siswa. Apabila ada siswa yang sudah menemukan passion-nya, bapak/ibu guru wajib mendukung.

Ubahlah cara pandang Anda mengenai kesuksesan. Tak melulu yang kurang di bidang hitung-hitungan berarti bodoh, suka pelajaran Seni tidak akan punya masa depan jelas, dan sebagainya. Jika siswa merasa didukung akan passion-nya, maka ia akan lebih nyaman dengan Anda yang kemudian diikuti dengan rasa respect.

Kalau siswa sudah respect, tidak mungkin mereka mengabaikan petuah dari guru kesayangannya, bukan? Di sinilah bapak/ibu bisa sambil memotivasi agar passion dan akademik bisa dijalankan secara imbang.


5. Metode Apresiasi


Siapa yang tidak senang diapresiasi? Semua orang pasti merasa berharga jika diberikan apresiasi, sekecil apa pun. Misalnya, jawaban yang diberikan siswa kurang tepat, tetaplah memberikan apresiasi positif. Setidaknya, hargai keberanian mereka untuk menjawab pertanyaan Anda. Tidak semua siswa punya keberanian untuk menjawab hanya karena takut salah dan dikira bodoh.

Metode Apresiasi yang diberikan bukan berarti harus berupa sanjungan, namun cukup kalimat positif yang akan membuatnya lebih semangat. Jika semangatnya muncul, ia akan lebih percaya diri dan giat belajar.


Artikel 5 Metode Pengajaran di kelas yang Lebih Interaktif


Demikianlah yang dapat kami sampaikan tentang Metode dan Strategi Guru mengajar, semoga bermanfaat bagi kita semua, aamiin.

Terimakasih telah membaca sampai selesai artikel 5 Metode Pengajaran di kelas yang Lebih Interaktif dengan link https://www.gurusd.id/2017/04/metode-pengajaran-interaktif.html

sumber artikel : blog.ruangguru.com

Related Post